Angiospermae

3 min read

Sfcincodemayo.com – Angiospermae adalah tumbuhan vaskular dengan batang, akar, dan daun. Benih angiospermae terkandung dalam bunga.

Itu merupakan sebagian besar dari semua tumbuhan di bumi. Benih tumbuh di organ tanaman dan membentuk buah.

Oleh karena itu, mereka juga disebut tumbuhan berbunga.

Angiospermae adalah tumbuhan yang paling maju dan menguntungkan.

Mereka dapat tumbuh di habitat yang berbeda, seperti pohon, tumbuhan dan semak belukar.

Definisi Angiospermae

Angiospermae adalah bagian penting dari kehidupan tumbuhan dan merupakan bagian dari hampir semua tumbuhan di bumi.

Angiospermae tidak hanya menghasilkan biji yang dibungkus dalam “buah” yang berisi buah yang Anda makan.

Tetapi juga menghasilkan tanaman yang mungkin tidak tampak seperti buah-buahan, seperti biji maple, biji pohon ek, kacang-kacangan, oat, beras, dan jagung.

Angiospermae juga disebut “tumbuhan berbunga” karena bunga merupakan bagian karakteristik dari struktur reproduksi.

Namun, saat Anda mendengar sepatah kata, mungkin tidak selalu bunga yang indah dan berwarna-warni yang Anda pikirkan.

Angiosperm berevolusi 250 juta hingga 200 juta tahun yang lalu. Mereka dengan cepat memperoleh keuntungan atas tanaman jenis enzimatik yang sebelumnya dominan – karena dua alasan.

Angiospermae

Angiospermae berhasil direproduksi. Angiospermae mengandalkan angin untuk reproduksi dan reproduksi dengan mentransfer serbuk sari yang mengandung sel reproduksi jantan tanaman ke ovarium tanaman betina,

sedangkan angiospermae adalah bunga berwarna terang yang harum. Dan gunakan nektar manis untuk menarik dan menarik hewan lain. ..

Dalam proses kerjasama ini, hewan seperti lebah melakukan penyerbukan dengan imbalan nektar, membuat angiosperma lebih berhasil dalam reproduksi.

Angiospermae juga menutupi benihnya dengan buah-buahan, memberikan nutrisi tambahan dan perlindungan bagi keturunan tanaman, dan menciptakan cara baru dalam perawatan hewan.

Dikatakan bahwa banyak angiospermae, seperti bunga, menarik dan memakan hewan.

Dalam banyak kasus, benih kemudian dengan aman melewati saluran pencernaan hewan dan diambil oleh tanaman induk.

Benih tersebut akhirnya dikeluarkan dari feses, tetapi sebagai pelengkap, biasanya kaya akan nutrisi yang dibutuhkan oleh tanaman. Ini memungkinkan angiospermae menyebar secara luas.

Saat ini, angiospermae menyumbang sekitar 80% dari semua spesies tumbuhan di bumi.

Gimnospermae seperti pohon cemara, redwood, ginkgo dan pohon palem masih menempati posisi penting dalam ekosistem tertentu.

Banyak gymnospermae yang hidup di hutan prasejarah sekarang telah punah dan digantikan oleh angiospermae.

Artikel Lainnya; Contoh Hewan Omnivora

Anatomi Angiospermae

Ilmuwan mendefinisikan angiospermae sebagai tumbuhan yang memiliki beberapa struktur anatomi yang unik, Seperti:

#1. Benang sari menghasilkan serbuk sari, yang bertindak seperti sperma di angiospermae.

Butir serbuk sari mengandung informasi genetik jantan dan dapat digabungkan dengan informasi genetik betina pada ovarium tanaman.

Beberapa angiospermae dapat menggunakan serbuk sari untuk membuahi ovarium mereka, atau mereka dapat berkembang biak tanpa pembuahan.

Namun, tumbuhan dan organisme umum yang bertukar gen melalui reproduksi seksual cenderung mendiversifikasi keturunannya, membuatnya lebih mungkin untuk melawan penyakit, musuh alami, dan bencana alam.

2# Serbuk sari adalah bahan reproduksi jantan angiospermae, yang lebih kecil dari pada gymnospermae.
Ini berarti sel-sel reproduksi angiospermae jantan dapat mencapai sel telur wanita lebih cepat daripada gymnosperma reproduktif, dan memiliki tingkat keberhasilan yang lebih tinggi.

3# Bunga adalah struktur yang mengandung bagian reproduksi jantan dan betina dari angiospermae dan biasanya digunakan untuk menarik serangga dan hewan lain yang menyerbuki tumbuhan yang berbeda.

4# Karpel yang mengelilingi ovarium di dalam atau di belakang bunga tanaman. Ovarium mencerna butiran serbuk sari, yang dapat memicu produksi benih dan buah lebih cepat daripada gymnospermae saja.

Jika kamu Mengamati perkembangan tanaman dari dekat, ditemukan bahwa akar bunga akan membesar dan tumbuh serta berbuah setelah penyerbukan.

Ini adalah proses karpel yang mengelilingi ovarium tanaman dan menghasilkan buah di sekitar benih yang sedang berkembang.

Pada banyak buah, “titik” kayu di sisi lain tangkai planet menunjukkan di mana bunga menempel sebelum karpel benar-benar tumbuh.

Artikel Lainnya: Perbedaan Pertumbuhan Primer & Sekunder

Contoh Angiospermae

Contoh Angiospermae

1. Biji-bijian

Tampaknya aneh memikirkan tumbuhan, tetapi mereka adalah bagian dari keluarga tumbuhan berbunga.

Rumput meninggalkan asal evolusinya dengan menarik penyerbuk untuk mekar bunga dan buah yang besar dan cerah.

Rerumputan seperti gandum dan beras sering tumbuh berdekatan satu sama lain dan dapat mengandalkan angin untuk menyerbuki benih dan menyebarkannya ke lingkungan.

Beberapa biji beras, jagung dan gandum yang dikonsumsi manusia bisa dibilang “sangat besar”. Karena kami secara selektif menanam tumbuhan alami dan telah memperoleh benih sebanyak mungkin selama ribuan tahun.

2. Buah

Pohon buah-buahan mungkin paling jelas mewakili siklus hidup angiospermae.

Pohon buah-buahan biasanya mekar dengan bunga seperti apel, pohon sakura, dan jeruk sebelum mekar.

Bunga-bunga ini diserbuki oleh lebah atau hewan lain, sehingga pohon buah dapat bertukar materi genetik dan mempertahankan populasi yang beragam.

Ketika bunga digunakan untuk menarik penyerbuk, kelopaknya menghilang dan karpel pada akar bunga mulai berkembang.

Karpel ini terus tumbuh hingga buahnya berukuran penuh dan mampu berubah warna untuk menarik perhatian hewan yang mungkin ingin memakannya.

Saat burung dan hewan darat memakan kacang, mereka dapat menempatkan benih di mana saja. Pupuk tersebut kemudian dikeluarkan dalam bentuk feses.

3. Sayuran

Selama beberapa generasi, orang telah secara selektif menanam sayuran yang ada di piring kita untuk membuatnya sebesar dan lezat mungkin.

Karenanya, Anda mungkin terkejut mendengar bahwa brokoli, kangkung, dan selada semuanya adalah tanaman berbunga.

Artikel Lainnya: Sistem Jaringan pada Tumbuhan

4. Bunga

Faktanya, “buah” adalah lapisan pelindung di sekitar benih, dan “buah” dari banyak tanaman tampak seperti kulit biji yang mengembang.

Banyak bunga, termasuk mawar, lili, dan daffodil, menghasilkan biji hijau yang pernah ditanam setelah kelopaknya gugur.

Nah, Jadi itulah pembahasan dari kami mengenai Pembahasan dari Definisi Angiospermae berikut Jenis dan Contohnya. yang telah kami tulis pada artikel kali ini.

Semoga artikel ini dapat menambah wawasan dan ilmu pengetahuan kita dalam bidang biologi dan sains. Terimakasih..