Cara Root Android Semua Tipe Ponsel

4 min read

Android adalah sistem operasi berbasis Linux yang dikembangkan oleh Google untuk perangkat seluler. Android pertama kali dirilis pada tahun 2007, dan saat ini merupakan salah satu sistem operasi mobile yang paling populer di dunia. Sistem operasi Android didesain untuk memberikan fleksibilitas dan kebebasan bagi penggunanya dalam mengatur dan mengoptimalkan kinerja perangkat mereka. Dan Android ini bisa di root untuk mendapatkan banyak fungsi tersembunyi. Cara root Android juga berbeda dari tiap jenis ponsel.

Android menyediakan berbagai fitur dan aplikasi yang dapat membantu Anda untuk mengoptimalkan kinerja perangkat Anda, seperti:

  1. Aplikasi Google. Android dilengkapi dengan berbagai aplikasi Google, seperti Gmail, Google Maps, dan Google Search, yang dapat membantu Anda untuk mengakses informasi dan layanan Google dengan mudah.
  2. Google Play Store. Android juga dilengkapi dengan Google Play Store, yang merupakan toko aplikasi resmi dari Google. Anda dapat mengunduh dan menginstal aplikasi dari Google Play Store sesuai dengan kebutuhan Anda.
  3. Fitur-fitur canggih. Android juga menyediakan berbagai fitur canggih, seperti kamera digital, GPS, dan Bluetooth, yang dapat membantu Anda untuk mengoptimalkan kinerja perangkat Anda dan mendapatkan manfaat yang lebih dari perangkat Anda.
  4. Personalisasi. Android juga memungkinkan Anda untuk mempersonalisasi perangkat Anda sesuai dengan kebutuhan dan preferensi Anda. Anda dapat mengubah tampilan, menambahkan widget, atau menambahkan aplikasi yang dapat membantu Anda untuk mengoptimalkan kinerja perangkat Anda.
  5. Dukungan luas. Android mendapat dukungan luas dari berbagai pabrikan perangkat dan operator jaringan seluler, sehingga Anda dapat dengan mudah menemukan perangkat dan layanan yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Pengertian Rooting

Cara Root Android Semua Tipe Ponsel

Rooting adalah proses yang digunakan untuk memberikan akses penuh ke sistem operasi Android pada perangkat Android Anda. Ini memungkinkan Anda untuk memodifikasi sistem operasi dan mengakses fitur yang normalnya tidak tersedia bagi pengguna biasa. Meskipun rooting dapat memberikan banyak keuntungan, namun juga dapat menimbulkan risiko keamanan dan kerusakan pada perangkat Anda. Oleh karena itu, sebelum melakukan rooting, pastikan Anda memahami risiko dan kemampuan untuk mengembalikan perangkat Anda ke kondisi normal jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

Bahaya dan Risiko Rooting

Rooting dapat memberikan banyak keuntungan, namun juga dapat menimbulkan risiko keamanan dan kerusakan pada perangkat Anda. Berikut ini adalah beberapa risiko yang dapat ditimbulkan oleh rooting:

  1. Risiko keamanan. Rooting dapat menghapus pengamanan yang ada pada perangkat Android Anda. Hal ini dapat membuat perangkat Anda rentan terhadap serangan malware atau virus yang dapat merusak sistem operasi atau mencuri data pribadi Anda.
  2. Risiko kerusakan perangkat. Rooting dapat menyebabkan kerusakan pada perangkat Android Anda, baik secara fisik maupun sistemik. Hal ini dapat terjadi jika Anda tidak mengikuti prosedur rooting dengan benar atau jika terjadi kesalahan saat rooting. Kerusakan ini dapat menyebabkan perangkat Android Anda tidak dapat digunakan lagi atau hanya dapat digunakan dengan kinerja yang terbatas.
  3. Risiko kehilangan garansi. Rooting dapat menghilangkan garansi yang diberikan oleh pabrikan perangkat Android Anda. Jika terjadi kerusakan pada perangkat Anda setelah rooting, Anda mungkin tidak dapat mengajukan garansi dan harus membayar biaya perbaikan sendiri.
  4. Risiko kehilangan dukungan teknis. Setelah melakukan rooting, Anda mungkin tidak lagi mendapatkan dukungan teknis dari pabrikan perangkat Android Anda atau dari operator jaringan seluler Anda. Jika Anda membutuhkan bantuan atau pertanyaan tentang perangkat Anda, Anda harus mencari bantuan dari komunitas pengguna atau teknisi profesional yang tidak selalu tersedia.
  5. Risiko kehilangan aplikasi. Beberapa aplikasi hanya dapat diinstal pada perangkat Android yang tidak di-root. Jika Anda melakukan rooting, Anda mungkin tidak dapat menggunakan aplikasi tersebut dan harus mencari aplikasi alternatif yang mungkin tidak sebaik aplikasi asli.

Risiko-risiko di atas menunjukkan bahwa rooting dapat menimbulkan dampak negatif pada perangkat.

Kelebihan Rooting

Cara Root Android Semua Tipe Ponsel

Meskipun rooting dapat menimbulkan risiko keamanan dan kerusakan pada perangkat Anda, namun juga dapat memberikan beberapa keuntungan, di antaranya:

  1. Mengakses fitur yang normalnya tidak tersedia. Setelah melakukan rooting, Anda dapat mengakses fitur-fitur yang hanya tersedia bagi pengguna yang telah melakukan rooting. Ini dapat membantu Anda untuk mengoptimalkan kinerja perangkat Android Anda dan menambahkan fitur-fitur baru yang tidak tersedia bagi pengguna biasa.
  2. Memodifikasi sistem operasi. Setelah melakukan rooting, Anda dapat memodifikasi sistem operasi Android sesuai dengan kebutuhan dan preferensi Anda. Anda bisa menambahkan atau menghapus aplikasi, mengubah tampilan, atau menambahkan fitur-fitur baru yang tidak tersedia di sistem operasi bawaan.
  3. Menghapus aplikasi bawaan. Setelah melakukan rooting, Anda dapat menghapus aplikasi bawaan yang tidak Anda gunakan atau tidak Anda sukai. Ini dapat membebaskan ruang penyimpanan perangkat Anda dan mempercepat kinerja perangkat Android Anda.
  4. Menggunakan aplikasi yang membutuhkan akses root. Beberapa aplikasi hanya dapat dijalankan pada perangkat yang telah di-root. Dengan rooting, Anda dapat menggunakan aplikasi-aplikasi tersebut dan memperoleh manfaat yang tidak dapat Anda peroleh dari aplikasi biasa.
  5. Mempercepat kinerja perangkat. Rooting dapat membantu Anda untuk mengoptimalkan kinerja perangkat Android Anda. Anda dapat menghapus aplikasi yang tidak diinginkan, mengubah pengaturan sistem, atau menambahkan fitur yang dapat mempercepat kinerja perangkat Anda.

Cara Root Android Semua Tipe Ponsel

Cara Root Android Semua Tipe Ponsel

Untuk melakukan rooting pada perangkat Android Anda, Anda bisa ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Pastikan bahwa perangkat Android Anda sudah terkoneksi dengan internet.
  2. Cari dan download aplikasi rooting yang tersedia di internet. Beberapa aplikasi rooting populer antara lain KingoRoot, SuperSU, dan Magisk.
  3. Install aplikasi rooting yang telah didownload ke perangkat Android Anda. Biasanya, aplikasi ini akan secara otomatis menginstall file rooting dan menjalankan proses rooting pada perangkat Anda.
  4. Baca dan ikuti instruksi yang diberikan oleh aplikasi rooting untuk menjalankan proses rooting. Ini biasanya hanya memerlukan beberapa klik saja.
  5. Setelah proses rooting selesai, restart perangkat Android Anda. Setelah perangkat Android Anda menyala kembali, Anda sudah dapat mengakses fitur-fitur yang hanya tersedia bagi pengguna yang telah melakukan rooting.

Ingat bahwa rooting dapat menimbulkan risiko keamanan dan kerusakan pada perangkat Android Anda. Jadi, pastikan Anda benar-benar memahami risiko dan kemampuan untuk mengembalikan perangkat Anda ke kondisi normal sebelum melakukan rooting. Jika Anda ragu atau tidak yakin, sebaiknya Anda mencari bantuan dari pengguna berpengalaman atau teknisi profesional untuk membantu Anda melakukan rooting pada perangkat Android Anda.

UBL Sebelum Root Android

Dari beberapa jenis ponsel memang perlu menggunakan unlock bootloader. Dan tiap jenis ponsel caranya berbeda.

Unlocking the bootloader adalah proses yang digunakan untuk membuka kunci atau pengaman pada bootloader pada perangkat Android. Bootloader adalah program pertama yang dijalankan saat perangkat Android Anda menyala, dan biasanya dikunci oleh pabrikan perangkat untuk mencegah pengguna dari memodifikasi sistem operasi. Dengan melakukan unlocking pada bootloader, Anda dapat mengakses dan memodifikasi sistem operasi Android pada perangkat Anda sesuai dengan kebutuhan dan preferensi Anda.

Untuk melakukan unlocking pada bootloader pada perangkat Android Anda, Anda bisa mengikuti langkah-langkah berikut:

  1. Pastikan bahwa perangkat Android Anda sudah terkoneksi dengan internet.
  2. Buka pengaturan pada perangkat Android Anda, lalu cari dan buka menu tentang telepon atau tentang perangkat.
  3. Cari dan ketuk informasi tentang nomor build atau nomor versi pada menu tentang telepon atau tentang perangkat. Ketuk nomor build atau versi tersebut beberapa kali hingga muncul notifikasi bahwa Anda telah mengaktifkan mode pengembang.
  4. Buka kembali menu pengaturan, lalu cari dan buka menu tentang telepon atau tentang perangkat. Anda akan melihat opsi baru yang disebut “Mode Pengembang”.
  5. Pilih opsi Mode Pengembang, lalu cari dan aktifkan opsi “Unlock Bootloader”. Anda akan diminta untuk memasukkan kode konfirmasi atau kata sandi untuk melanjutkan proses unlocking.
  6. Buka aplikasi atau situs web resmi dari pabrikan perangkat Anda, lalu cari dan unduh aplikasi atau file unlocking yang tersedia. Biasanya, aplikasi atau file ini dapat diunduh gratis, namun ada juga yang dikenakan biaya.
  7. Install aplikasi atau file unlocking yang telah didownload ke perangkat Android Anda. Biasanya, aplikasi atau file ini akan secara otomatis menjalankan proses unlocking pada perangkat Anda.
  8. Baca dan ikuti instruksi yang diberikan oleh aplikasi atau file unlocking untuk menjalankan proses unlocking. Ini biasanya hanya memerlukan beberapa klik saja.
  9. Setelah proses unlocking selesai, restart perangkat Android.